• SMP AN-NURIYYAH BUMIAYU

  • Leading in Islamic Education and Knowledge

RANCANGAN TINDAKAN UNTUK AKSI NYATA PROGRAM GERAKAN BERBUDAYA

  1. Latar Belakang

Sejak kecil kita pasti diajarkan oleh kedua orang tua tentang sopan santun. Kepada siapapun, dimanapun itu namanya bersikap sopan dan santun itu perlu malah wajib. Ada banyak sekali hal yang hal yang diajarkan mereka perihal sopan santun, contoh simplenya adalah selalu meminta maaf jika kita telah berbuat salah. Menggunakan kalimat yang baik ketika meminta pertolongan. Dan mengucapkan terima kasih kepada seseorang yang telah memberikan bantuan atau apapun  kepada kita

Seiring dengan perkembangan zaman dan pesatnya teknologi kata – kata seperti minta maaf, tolong , ataupun terima kasih sudah mulai luntur. Di kalangan siswa SMP saya sendiri kata-kata itu seakan amat jarang keluar dari mulut siswa jika tidak di suruh atau ditegur. Di medsos seperti Whatsapp, Facebook ataupun Instagram pun mereka seolah meninggalkan budaya-budaya kesopanan, seperti jika ingin kirim pesan lewa whatsapp dengan guru mereka langsung mengutarakan pertnyaannya tanpa didahului dengan “salam”, atau” maaf mengganggu” atau “terima kasih” ketika di jawab pertanyaannya bahkan lebih parahnya lagi ada yang menjawab dengan kata “oh” saja. Hal ini sangat jamak terjadi di kehidupan berkomunikasi di social media dengan siswa. Inilah yang mendorong saya untuk melakukan Program Berbudaya (salam,terima kasih, meminta maaf, dan penggunaan bahasa Indonesia) ini .

 

  1. Deskripsi Aksi nyata Program Berbudaya (salam,terima kasih, meminta maaf, dan penggunaan bahasa Indonesia)

Setelah melihat latar belakang diatas, penulis menyimpulkan bahwa perlu adanya suatu program untuk mengingatkan kembali perlunya menjadi siswa yang cerdas, santun dan berbudaya. Sebab, di zaman milenial ini bijak dalam beucap baik didunia nyata maupun di dunia maya amatlah penting dan menjadi suatu keharusan.

Program tersebut penulis menyebutnya dengan PROGRAM BERBUDAYA (Salam,Terima kasih, Meminta maaf, dan Penggunaan bahasa Indonesia). Program ini bertujuan untuk Menciptakan pelajar yang Berbudi pekerti, Santun dan Berbudaya di dunia nyata maupun di dunia nyata. Tahapan Program ini yaitu :

  • Mengusulkan kepada wakil kepala sekolah bidang kesiswaan untuk sama-sama membuat rancangan program gerakan berbudaya (salam,terima kasih, meminta maaf, ,dan penggunaan bahasa Indonesia
  • Membuat alat-alat sosialisasi seperti infografis, pamphlet dan sebagainya
  • Wakil Kepala sekolah bidang kesiswaan bersama para guru mensosialisasikan gerakan berbudaya di berbagai platform seperti WA, Facebook, instagram dan dalam dunia nyata
  • Guru membuat video tentang program gerakan berbudaya bersama siswa yang kemudian diunggah di youtube dan platform lainnya
  • Menegur atau mengingatkan siswa jika mereka lupa mengaplikasikannya baik di dunia nyata dan dunia maya
  • Semua guru harus konsisten dalam menerapkan gerakan berbudaya mulai dari diri sendiri

 

  1. Hasil Aksi Nyata

Dari rangkaian kegiatan yang sudah direncanakan , sebagian besar sudah dilakukan dengan cukup baik. Adapun hasilnya jug terlihat cukup signifikan. Terbukti dengan sekarang siswa jika berkomunikasi dengan guru mereka mulai mengontrol ucapan atau tindakan yang dirasa tidak sesuai. Mereka berusaha menerapkan budaya maaf, terima kasih dan tolong meski terkadang masih lupa. Di social media sendiri siswa sudah mulai berusaha menggunakan bahsa Indonesia yang baik dan benar dan menggunakan etika yang diinginkan seperti salam sebelum bertanya, maaf untuk mengganggu waktunya atau terima kasih diakhir percakapan.

 

  1. Pembelajaran yang diperoleh

Pembelajaran yang diperoleh dari aksi nyata yang sudah dilakukan adalah memang tidaklah mudah untuk merubah karakter atau kebiasaan dalam jangka waktu tertentu. Dibutuhkan usaha pembiasaan yang terus menerus agar siswa menjadi terbiasa dan mempunya reflek otomatis. Kegagalan suatu program pembiasaan biasanya berasal dari ketidakkonsistenan dan ketidakberlanjutan suatu program. Jadi Kita sebagai yang menjalankan program harus bekerjasama dengan semua elemen di Sekolah untuk terus melakukan program berbudaya ini

 

  1. Rencana Perbaikan

Program Berbudaya (salam,terima kasih, meminta maaf, ,dan penggunaan bahasa Indonesia) ini akan terus dikembangkan sesuai dengan kondisi dan situasi terkini. Jika saat ini karena kondisi pandemic hanya bisa melakukan sosialisasi massif di media social dan di beberapa kelas-kelas. Kedepannya kita bisa mensosialisasikan dan mengaplikasikannya secara lebih real dan di tauladankan langsung oleh para guru dan semua elemen disekolah

Komentari Tulisan Ini
Tulisan Lainnya
SMP An-nuriyyah Bumiayu Berhasil Memperoleh Juara ke-2 Putri

SMP An-nuriyyah Bumiayu berhasil memperoleh juara ke-2 putri tingkat kabupaten dalam lomba virtual pelajar dalam rangka hari jadi kabupaten Brebes yang ke-343. Mahya dwi azzahra dari Ke

01/03/2021 09:08 - Oleh Administrator - Dilihat 61 kali
SMP AN-NURIYYAH BUMIAYU RESMIKAN GRIYA QUR’AN

Dikutip dari https://www.brebeskab.go.id/index.php/content/1/smp-an-nuriyyah-bumiayu-resmikan-griya-quran Melihat masih banyak remaja yang belum bisa baca tulis Al Qur’an, me

02/01/2021 10:10 - Oleh Ibnu Affan - Dilihat 15 kali
MPLS SMP An-nuriyyah Tahun Pelajaran 2020-2021, Pembelajaran di kelas mengusung Hybrid Course

Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS), juga dikenal sebagai Masa Orientasi Siswa (MOS) atau Masa Orientasi Peserta Didik Baru (MOPD), merupakan sebuah kegiatan yang umum dilaksanak

02/01/2021 09:43 - Oleh Ibnu Affan - Dilihat 19 kali
Pentingnya Penerapan Budaya Positif di Sekolah Tanpa Hukuman

Dalam menjadikan dunia pendidikan yang berkualitas, Penerapan Budaya positif bukanlah satu-satunya materi yang harus di jalankan, akan tetapi penerapan budaya positif juga harus dibaren

07/05/2020 05:09 - Oleh Administrator - Dilihat 26 kali